Cantik

Ada yg pernah bilang bahwa karya gak ada yg jelek. Kalimat inilah yg bikin aku terus semangat menulis. Walaupun pada akhirnya gak ada yg baca tulisanku ini, tapi aku tau aku tetep berkarya. Aku gak punya karya lain selain menulis. Aku bisa menghabiskan waktu berjam-jam untuk menulis. Ternyata tulisan juga adalah sebuah karya. Karya yang gak pernah jelek. Kata2 itu mendongkrak rasa percaya diriku untuk tetap dan terus menulis.

Kali ini, ingin aku menulis tentang cantik. Ada seorang teman yg mengatakan bahwa tak ada satu wanita pun yang jelek. Semua cantik. Tapi menurutku, cantik disini cuma sebuah nilai yg ada untuk membedakan antara wanita dan laki2. Menurutku gak ada wanita cakep dan gak ada laki2 cantik. Jadi kalo ada yg bilang cewek cakep atau cowok cantik, itu salah. Jadi intinya,  tetap saja ada wanita yg jelek.

Pacarku sering komplain, aku ngabisin banyak waktu untuk dandan, aku ngabisin banyak uang buat bli alat make up en produk perawatan lainnya. Oke. Tapi jujur aja deh, gak ada satupun wanita yg gak mau tampil cantik kan? Cantik buat siapa? Buat lawan jenis tentunya. Buat mempermudah hidupnya. Jaman sekarang klo mo lamar kerjaan aja banyak bgt yg pake syarat “berpenampilan menarik”. Iya kalo emang dilahirin dgn anugrah berpenampilan menarik. Coba kalo enggak? Harus mau berteman sama yg namanya make up kan? Dengan make up, yg hitam jadi putih, yg pesek jadi mancung, yg jerawatan jadi mulus, cowok bisa jadi cewek, cewek bisa jadi cowok, dan masih banyak lagi “magic” yg dihasilkan make up.

Coba para cowok juga jujur deh, ga ada kan yg gak tertarik sama cewek kinclong? Kulit mulus, rambut panjang hitam mengkilap tergerai, badan langsing, hidung mancung, good looking deh pokoknya! Iya kan? Gak usah muna deeeeeeeeh… Buat yg bilang terima pasangannya apa adanya, oke deh… Tapi gak nyangkal kan bakal bahagia lagi kalo pasangannya bisa tampil lebih baik lagi, ato malah ngebayangin pasangannya itu punya muka kaya artis terkenal? Hmmm…

Tanpa terasa, sebuah kecantikan itu bisa jadi sangat penting. Misalnya nih, yg sering aku liat di kereta (maklum mahasiswi yg sering naik turun KRL JABODETABEK, hahay…). Lagi penuh nih ceritanya. Ada cewek yg cantik, en ada yg enggak. Klo ada cowok, bahkan bapak2, pasti yg ditawarin duduk tuh yg cantik duluan. Di bis juga gitu kok. Antri bayar kuliah aja nih di bank (pengalaman sendiri nih ceritanyaaaa) aku yg antri udah lamaaaaaaaaaa bgt tiba2 ada cewek cantik dateng (hiks), yg ditawarin duduk sama satpam tuh cewek itu duluan begitu ada kursi kosong (wah, termasuk cewek jelek donk? Hahaha…).

Jadi, gimana enggak cewek2 berusaha mati2an buat jadi cantik lewat make up? Semua selalu berlomba untuk jadi yg terbaik. Untuk apa? Untuk dianggap ada. Seperti pengalamanku juga (ehm, curhat deh) pernah aku menjalin hubungan dengan seorang pria (yg kata orang2 ganteng banget). Pada suatu hari aku denger sendiri kalo temen2nya bilang dia tuh gak pantes sama aku karena dia masih bisa dapetin yg lebih dari aku. Gak perlu waktu lama, dia tinggalin aku untuk cewek yg memang aku akui, lebih dari aku. Jadi artinya, cinta yg tulus (uhuk uhuk) juga bisa dikalahkan dengan keadaan fisik.

Iya. Cantik mungkin segalanya. Enak dibawa kemana-mana, gak malu2in. Setuju gak? Bisa dibangga-banggain juga. Tapi apa cantik itu cuma terbatas pada fisik aja? Pada sesuatu yg dilukis sempurna oleh Tuhan pada selembar kulit yg akhirnya menutupi tulang belulang dan daging? Hanya sebatas itu? Jangan lupa, kita bisa tertipu dengan segera oleh fisik. Ada make up, ada operasi, dan lain sebagainya. Jangan lupa juga, cantik itu ada batanya. Berapa tahun sih? Klo udah melahirkan dan punya anak, hampir semua kecantikan luntur kan? Terus mau gimana donk? Dibuang? Karena kulit udah kendor dan badan luas, cari yg lebih muda? Ini salah satu penyebab selingkuh paling besar kok… Para pria punya duit, liat istri di rumah udah gak “seger”, cari yg lebih seger deh diluar… Ini mungkin karena emang cowoknya yamg sableng, atau waktu nikah cuma liat kecantikannya dari fisik aja jadi begitu masa kejayaannya hilang ditelan umur, ilang juga cintanya. Kecantikan juga bisa rusak dengan luka permanen kan? Bisa sih di operasi, tapi sekecil-kecilnya, ada bekasnya kan? Seenggaknya ada bekas menganga yang lebar di dompet karena biasanya isinya tebel tiba2 kempes. Hahaha…

Kecantikan yang sejati adalah kecantikan yg ada di dalamnya (bukan aku bukan aku!!!). Kecantikan yg memancarkan hatinya yg begitu bersih. Tapi kan gak mungkin juga ya seseorang yang mau nawarin tempat duduk harus kenalan lebih jauh lagi untuk tau dia cantik dari dalam atau enggak? Terus gimana donk? (Fuh, aku lupa banget mau nulis soal apalagi tentang bahasan yg satu ini gara2 ada sms masuk yg ngusik konsentrasi. Gak asik banget ya? Ya udah deh dilewat dulu.) Kalo gitu jangan pada protes yaaa sama para cewe yg ribet banget ngurusin penampilan. Sumpah, aku gak mau begini kok! Pusing banget, repot! Tapi ini semua tuntutan dari berbagai pihak. Cewek itu sebenernya tertekan loh! Baru kemarin ada kenalanku juga yg bilang, “Kok mau cantik aja repot ya? Mahal banget!” waktu dia baru liat acara televisi yg bahas tentang cara ngecilin perut, sulam alis, sampe sulam bibir! Hahaha… Gak nyampe deh daya khayal aku buat bayangin gimana bentuknya bibir disulam. Hehehe…

Banyak banget perempuan yg walaupun secara fisik gak cantik, tapi hatinya cantik banget. Dan banyak pula perempuan yang secara fisik cantik, tapi dalemnyaaaaaaaaaaa lebih hitam dari langit malam. Pengalaman pribadi niii… Ups… :-p

Dengan kata lain, banyak kok wanita jelek yg pentes  dikasih kebaikan hati para laki2 buat dapet kursi dan banyak juga perempuan cantik yg gak pantes dapet kursi dari laki2. Ungkapan “Jangan menilai seseorang dari luarnya aja” ternyata aplikasinya gak sepopuler ungkapannya ya? Bener gak? Klo ada yg mau nambahin lagi, ditungguuuuuuuuuuu banget tentang tema ini. Oke? Salam cantik J

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s