HUTANG

Utang.

Sebagian dari kita mungkin punya utang, mungkin enggak.  Sebagian besar dari kita mungkin menganggap remeh utang, mungkin juga enggak. Aku rasa saat ini utang udah jadi budaya ya? Udah jadi tren en lagi booming, atau mungkin cuma di kalangan mahasiswa? Entahlah…

Buat aku pribadi, aku gak bisa tenang kalo aku punya utang. Aku ngerasa di kejar-kejar sesuatu yang gak kliatan. Mungkin namanya kewajiban bayar utang kali ya? Hahahaha… Bukannya sombong, tapi buatku utang 500 perak aja penting banget dibayar secepatnya, kalo bisa saat itu juga. Misalnya aku punya utang, begitu aku dapet duit, aku pasti langsung bayar walaupun akhirnya aku cuma megang sedikit uang untuk peganganku hidup sebulan penuh. Tapi ternyata hal ini cuma dipegang oleh sedikit orang. Aku pribadi sih takut, mati sebelum utangku lunas. Bukannya utang itu dibawa mati dan pada akhirnya dipertanggungjawabkan? Aku sih sebagai mahasiswa yang belum punya pekerjaan tetap buat dapet penghasilan tetap selain dari orang tua, ya paling utangnya 500 sampe 100rb lah paling banyak. Dan itu pasti akan selalu jadi prioritasku untuk di keluarkan pertama kali begitu ada uang. Gampangnya, aku adalah orang yang (misalnya ngutang 500 perak) langsung bayar utangku begitu aku dapet uang 1000. Sisanya? Baru itu punyaku walupun aku harus mati-matian cari uang lagi buat nutupin utang itu.

Sebagai mahasisa, aku dikelilingi oleh teman-teman yang banyak usaha dengan menjual barang atau jasa. Misalnya aja aku, jualan pulsa. Hampir setiap teman yang meminta diisikan pulsa itu lewat sms. Dan bayarnya? Ada yang besok, ada yang minggu depan, ada juga yang gak tau diri sampe dibawa berbulan-bulan. Padahal aku tau bangeeeeeeeet dia orang berada. Lantas duitnya dikemanain? Buat kesenangan pribadi donk… Misalnya buat nonton, buat makan ke restoran, buat beli make up mahal, tapi gak punya budget buat bayar pulsa yang sebenernya udah abis dari kapan tau dia pake. Lucu kan? Kalo aku jadi dia sih, taku banget. Masa iya gara-gara pulsa harus diintrogasi pas mati? Gak seru banget! Mending korupsi sekalian yang duitnya banyak! Hahahaha… Bukannya ngajarin korupsi, tapi ini kan kasarnya… :-p

Atau misalnya sebagai anak kos, banyak banget temen-temen yang ngutang sama tukang makanan deket kos. Kasian banget udah orang gak punya, duit segitu-gitunya, masiiiiih aja diiutangin. Padahal yang punya utang masih mampu beli-beli majalah gak penting atau ngasih makan BeBe kesayangannya, yang bukan gak mungkin di pihak lain yang punya piutang harus nahan laper gara-gara duitnya dipake buat makan BeBe orang lain. Ouh! Aku juga beberapa kali harus puasa gara-gara orang yang punya utang gak mo bayar utangnya gara-gara mo jalan sama pacarnya. Tragis bangeeeet… Ada juga yang punya utang, gak pernah mau bayar tiap ditagih, tapi sebenernya diem-diem dia punya uang buat nabung. Lucu ya?

Yah, itu masih dalam taraf mahasiswa. Tapi dalam hidup sehari-hari, kita punya budaya ngutang yang saat ini diperhalus dengan istilah “nyicil”. Yup. Nyicil. Sadar gak sih kalo nyicil itu sebenernya juga utang? Cicilan yang gak lunas yang pada akhirnya juga harus dibawa mati kalo belum lunas, dan juga dibebankan pada keluarga terdekat. Utaaaaaaaaaaaaang!!!

Ada lagi yang demi usaha harus ngutang modal. Ehm. Ini bikin aku agak bingung juga mo bahas apa. Soalnya tujuannya baik sih… Mau cari uang halal buat hidup. Tapi misalnya udah ada dana tapi masih pengen lebih, itu yang salah… Misalnya cukup buat bikin warung makan tapi mau restoran? Hmm… Agaknya ini berlebihan buatku. Masih mending kalo laku en bisa bayar utang, kalo malah bangkrut?

Tapi buat yang bener-bener gak ada modal sih, aku cuma bisa bilang “Semangat yaaaa…”

Inti yang mau aku sampein disini adalah, kebanyakan dari kita gak bisa hidup lepas dari utang. En sebagian dari yang berhutang itu menganggap remeh bayar utang. Padahal kita gak pernah tau, utang yang seharusnya bisa lunas detik itu, karena kita tunda, malah jadi petaka karena kita mati duluan. Gak lucu banget…

Terakhir, hapus budaya hutang!!! Hahahaha… :-p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s