Ibu

Bosen ah bahas Defa, nanti dia terkenal, aku rugi deh! Hehehe.. Kali ini aku mau nulis dengan tema yang berbeda, di malam tarawih yang pertama ini, biar lebih cinta ke ibu.. I miss my mom so much, hiks..😥

Ibu. Tiap kali mendengar kata itu, apa yang kamu pikirkan? Wanita bertubuh gempal? Wanita yang cerewet? Banyak ngatur? Nyebelin? Ndeso? Kepo? Katro? Wuuppsss..

Gak sedikit anak zaman sekarang yang dengan lantang menjelek-jelekkan ibu nya di media sosial yang ia punya. Memaki dengan kata-kata yang tidak pantas, pada ibu kandungnya. Berkata-kata dengan nada tinggi dan membentak, bila ibunya sedang menasehati. “Tau apa sih orang tua? Gak usah ikut campur!” begitu sepertinya isi hati anak-anak yang dinasehati.

Memang, ibu terkesan cerewet, bawel, dan nyebelin. Mau tauuuuuuuuuuu banget deh kesannya. Pergi kemana, sama siapa, pulang jam berapa, mau ngapain, de el el, de es te, de es be. Ribet banget gak sih? Udah gede, masih aja di cerewetin. Kita kan bukan baby lagi! Lebay banget deh ahhh..

Wait, beneran lebay? Beneran kepo? Beneran nyebelin?

Coba deh, dalam sehari, berapa kali kamu kangenin pacarmu? Dalam seminggu, berapa kali kamu bilang “I love you” untuk doi? Kalo jaman sekolahku dulu, jadi trend banget tuh ILU, IMU, INU alias  I Love You, I Miss You, I Need You. Lebay? Iya.. Pake BANGET! Tapi kalo udah cinta, gimana dong.. Kan emang itu kan yang dirasain?

Dalam sehari, berapa kali kamu berharap ketemu pacarmu? Dalam pertemuan itu, berapa kali kamu berharap di pegang tangannya? Ah, sudahlah.. Berapa kali kamu berharap bisa gelandotan manja, nempel-nempel sana-sini kaya bekicot? Hayo, pasti bawaanya pengen meluuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuk terus kan?

Bagaimana rasanya mencintai orang yang baru sekian tahun kamu kenal? Atau malah baru berapa bulan? Berapa minggu barangkali? Sebentar deh, gak mungkin cuma beberapa hari atau beberapa jam aja bisa bikin kamu jatuh cinta kan? Terus, kamu udah cinta banget gitu? Berasa dia bakal jadi milik kamu selamanya? Yakin banget gak akan di selingkuhin? Ah, over pede itu namanya.. Kalo setia sih ya bagus kamu cintain kayak gitu. Terus nikah, dan langgeng sampe kakek-nenek. So sweet.. Kalo malah ditinggalin dan di selingkuhin?? Gantung diri aja deh sana di pohon toge!

Ah, kamu.. Baru kenal sebentar aja udah segitunya, lebay deh.. *colek-colek

Kira-kira, gimana ya rasanya mencintai orang yang kamu kenal seumur hidupnya?

Ibumu mengandungmu selama kurang lebih 9 bulan 10 hari dengan susah payah. Kirain enak ya hamil? Capek tau! Pernah ngerasain masuk angin parah yang bikin kamu mual, pusing, muntah, lemes, meriang, dan pegel-pegel? Berapa hari kamu bisa tahan sampe akhirnya kamu bilang, “Bused dah, gak sembuh-sembuh..”

Hey, ibumu sangat mencintaimu bahkan sebelum kau lahir di dunia. Ibumu sangat mencintaimu hingga kau bisa lahir di dunia dengan selamat. Buktinya, kamu lahir! Kalo gak, kamu udah di gugurin kali dari dulu.. Udah bikin gendut, ribet, sakit, MAHAL! Sakitnya juga gak cuma dalam hitungan hari loh.. Berbulan-bulan.. Yakin pacarmu mau nanggung sakit berbulan-bulan demi menatapmu?

Dari berbagai carita yang kudengar langsung dari pelaku (baca: yang sudah berpengalaman – red), luar biasa deh pengorbanan mereka dalam mengandung. Ada yang mual muntahnya terus menerus sampe si anak lahir, ada yang kena sindrom bla bla bla bla yang bikin sekujur tubuhnya dihinggapi gatal luar biasa tanpa terkecuali selama 8 bulan, ada yang gak bisa makan, sesek nafas, gak bisa tidur, bed rest karena kondisinya sangat lemah, bahkan ada yang tulang panggulnya harus bergeser karena posisi bayi kurang bagus. Bisa bayangin gimana rasanya? Gimana menderitanya? Kalo gak, coba nonton film twilight entah yang mana, pokoknya waktu Bella lagi hamil. Ets, dia sampe bela-belain minum darah lohh.. Ok, itu lebay. Mungkin gak ada ibu normal yang minum darah beneran walaupun kekurangan zat besi. Tapi maksudnya, seorang ibu akan melakukan apa saja demi anaknya, SEBELUM LAHIR!

Doa-doa juga senantiasa di lantunkan untukmu sejak ia mengetahui keberadaanmu. Yaelah, segede apa sih kamu waktu itu? Kepalan tangan? Udah di doain ganteng, cantik, pinter, soleh, banyak rezeki, sehat, bla bla bla. Kenal aja belom, cuy! Tau lakik apa perempuan aja belom, Cuy!

Sebelum kamu nongol di dunia aja, kamu udah ngabisin banyak biaya loh.. Ke dokter kandungan, susu ibu hamil, makanan bergizi, vitamin-vitamin, belum lagi kalo kamu bikin repot, bikin susah, jadi ibumu harus dapet perawatan ekstra. Selain itu, ibumu juga sudah mulai menyiapkan masa depanmu. Mulai dari popok bayi, baju-baju bayi, hingga tabungan pendidikanmu dan kesehatanmu. Mantap gak tuh?

Ketika melahirkanmu, perjuangan dan rasa sakit tidak terkira, ibumu rasakan. Perjuangan hidup dan mati bener-bener nyata. Loh, bukannya ibu yang wafat sama dengan jihad? Jadi, bisa kebayang gimana sakitnya? Kalo susah, kamu mau gak coba perang pake bambu runcing dengan kemungkinan mati? Berani gak? Berani mati? Ibumu berani lakukan itu untukmu demi memberikanmu hidup. Iya, kamu.. Yang jelek gak nya aja belum ketauan, hehe..

So, apa pantas kamu masih lebih mencintai pacarmu dari ibumu? Gelandotan kayak anak mony*t kemana-mana, tiap menit bilang ILU IMU INU MUAH MUAH dan selalu berusaha jadi yang terbaik sedangkan kamu gengsi bilang terimakasih untuk ibumu? Kapan terakhir kali kamu memeluk ibumu? Kalo meluk pacarmu, kapan? Udah bilang kangen dan sayang sama pacarmu hari ini? Ke ibumu udah belum? Eh, yang masakin kamu sampe sebesar ini tuh ibumu loh.. Kamu pulang sekolah udah ada makanan, yang masak ibumu looh.. Ya, walaupun ada kemungkinan si mbak yang masak juga sih.. Tapi kalo ibumu gak bilang sebelum kamu pulang makanan udah harus jadi, bisa aja mbak nya masaknya bulan depan buat lebaran di kampungnya. Hihihii..

Eh, yang nyuciin popok baumu itu, ibumu loh.. Yang lap muntah lengketmu itu ibumu loh.. Pacarmu belum tentu mau. Aku? Mungkin aku juga ikut muntah. Hahahaha..

Yuk, ucapkan sayang pada ayah-ibumu selama kamu masih bisa. Peluk mereka dan katakan terimakasih selagi masih ada waktu. Bonusnya pahala, meluk pacar sih dosa!!!

Bahagiakan orangtuamu selagi kamu bisa. Karena ketika mereka tiada, putus sudah lantunan doa tulus yang selalu mengiringi langkahmu. Adakah yang masih sudi menantunkan doa setiap waktu kecuali orang tuamu? Kau berdiri saat ini karena doa orang tuamu. Jangan sampai menyesal, ketika mereka tiada, kalimat terakhir yang mereka dengar dari mulutmu adalah, “APAAN SIH?”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s